DDoS, Serangan yang Belum Tertangkal

July 4, 2009 at 7:34 pm Leave a comment

DDoS, Serangan yang Belum Tertangkal

 
Oleh [-S’to-]
Published: Oktober 30, 2002
Print   
Senin 21 Oktober 2002, 20.34 GMT, para administrator 13 root server DNS tersentak. Sejumlah data yang volumenya 30 sampai 40 kali lebih besar data normal yang dapat ditangani server server tersebut tiba-tiba membanjir. Akibatnya, sembilan dari 13 root server tersebut lumpuh. Para administrator segera mengambil tindakan. Serangan tiba-tiba hilang dalam waktu sekitar satu jam.

Karena hanya berlangsung singkat, trafik dunia maya tidak sempat terganggu. Para pengguna Internet di seluruh dunia juga tidak sempat merasakan akan adanya serangan tersebut. Namun, Gedung Putih dan FBI kebakaran jenggot. Mereka segera bergerak untuk menyelidiki pelaku dan latar belakang serangan tersebut.

Mengapa negara adidaya tersebut sampai kaget seperti tersambar petir saat 13 root server tersebut dilumpuhkan orang? Jawabannya sederhana. Jika 13 server tersebut lumpuh berarti Internet seluruh dunia akan lumpuh karena server-server itu adalah server DNS (Domain Name Server) — server yang mengubah kode-kode IP address yang rumit menjadi kata-kata dan nama yang membentuk e-mail dan alamat-alamat Web. Dunia maya mengandalkan 13 server tersebut untuk untuk memberitahu komputer di seluruh dunia bagaimana mencapai domain-domain Internet. Jika server-server DNS tersebut mati, maka kelumpuhan e-mail dan Web browsing di seluruh penjuru Internet akan terjadi, yang berarti matinya dunia maya tersebut.

Wajar saja bila FBI dan Gedung Putih saat ini sedang menyelidiki serangan tersebut. Seorang pejabat Gedung Putih menggambarkan serangan Selasa tersebut sebagai serangan berskala besar tercanggih yang dilancarkan pada komputer-komputer penting dalam sejarah Internet. Asal serangan tersebut sampai saat ini belum diketahui. Komunitas hacker menjadi tertuduh utama, bukan lagi Al-Qaeda.

Bagaimana server-server tersebut diserang? Bukankah posisi geografis server-server itu tersebar di seluruh dunia dan dirahasiakan tempatnya?

Server-server itu dilumpuhkan dengan serbuan serangan DDoS (Distributed Denial of Service). Ada spekulasi yang mengatakan bahwa serangan itu merupakan serangan dari orang iseng yang kalah dalam bermain game online. Begitu mudahkan Internet dilumpuhkan ? Seberapa mudah serangan itu dilakukan?
 

Terminologi dan Tools Pada DDoS

(uzi)

Terminologi-terminologi yang umum dalam serangan DDoS antara lain adalah Client — sebuah aplikasi yang digunakan untuk memicu serangan dengan mengirimkan perintah ke komponen-komponen lain, Daemon — sebuah proses dalam menjalankan agent yang bertanggung jawab menerima dan melaksanakan perintah yang dikeluarkan client, Master — host yang menjalankan client, Agent — host yang menjalankan Daemon, dan Target — korban (berupa host atau jaringan) yang dihantam serangan DDoS. Alur serangan DDoS adalah:

Penyerang (Master) à Client à Daemon à Korban (Target)


 

Tools

Program-program yang dapat digunakan hacker untuk melancarkan serangan DDoS semakin mudah didapatkan dari Internet. Karenanya semakin berbahaya pula ancaman ini dengan semakin banyaknya orang yang dapat melakukannya.

Beberapa tool paling terkenal yang sering digunakan untuk melancarkan serangan DDoS adalah TFN2K, Trinoo dan Stacheldraht
 

TFN2K

TFN2K (Tribe Flood Network 2000) adalah tool untuk melancarkan serangan DDoS. TFN2K adalah turunan Trojan TFN.
 

TFN2K memungkinkan master mengeksploitasi sejumlah agent untuk mengkoordinasikan serangan pada satu atau beberapa target yang diincar. Saat ini, Unix, Solaris, dan Windows NT adalah platform-platform yang rentan terhadap serangan ini.

TFN2K adalah sistem dengan dua komponen. Yang pertama adalah client yang dikomando oleh master dan sebuah proses daemon yang beroperasi pada sebuah agent. Master menginstruksikan para agent yang telah ditaklukkannya untuk menyerang target yang telah ditentukan. Para agent tersebut kemudian merespon dengan membanjirkan serbuan paket data. Sejumlah agent, dengan perintah Master, dapat bekerjasama selama serangan ini untuk mematahkan akses target. Komunikasi master-to-agent telah dienkripsi dan bercampur dengan paket-paket yang diluncurkan. Baik komunikasi master-to-agent maupun serangan itu sendiri dapat dikirimkan melalui paket-paket TCP, UDP, dan ICMP yang telah diacak. Master juga dapat melakukan pemalsuan IP address (spoofing). Hal ini membuat penagkalan TFN2K sangat sukar dilakukan.
 

Trinoo

Trinoo (a.k.a. trin00) adalah program slave/master terkenal yang digunakan dalam serangan DDoS. Daemon Trinoo awalnya ditemukan pada format binary sejumlah sistem Solaris 2.x, yang diidentifikasi dapat dimanfaatkan dengan mengeksploitasi bug buffer overrun.
 
Jaringan Trinoo dapat berupa ratusan bahkan ribuan sistem di Internet yang diambilalih dengan eksploitasi buffer overrun secara remote. Akses ke sistem-sistem yang dijadikan agent tersebut didapatkan dengan menanamkan program back door sekaligus daemon Trinoo.
 
Sebuah jaringan Trinoo yang paling tidak terdiri atas 227 sistem — 114 diantaranya merupakan situs-situs Internet — yang pada 17 Agustus 1999 digunakan untuk membanjiri satu sistem yang ada di University of Minnessota. Akibatnya, server malang itu ambruk dan koma selama dua hari. Saat penanganan terhadap serangan 17 Agustus itu dilakukan, banjir besar data juga diketahui sedang menyerang paling tidak 16 sistem lain, yang sebagian terdapat di luar AS.

 

Stacheldraht


 
Stacheldraht (Bahasa Jerman yang artinya adalah kawat berduri) adalah tool lain yang populer untuk melancarkan serangan DDoS.

Tool ini sangat unik karena ia menggabungkan fitur-fitur yang dimiliki oleh Trinoo dan TFN generasi pertama. Tool ini juga mempunyai enkripsi komunikasi antara penyerang dan master-master Stacheldraht serta mampu melakukan update agent secara otomatis.

Seperti Trinoo, Stacheldraht terdiri atas program-program master (handler) dan daemon atau bcast (agent). Fitur TFN yang dimiliki Stacheldraht adalah gaya-gaya serangan ICMP flood, SYN flood, UDP flood, dan “Smurf.” (uzi)
 


DDOS (Distributed Denial of Service)

Gambar: Skema Serangan DDoS

Menghadapi Serangan DDOS
 
Serangan DDoS adalah serangan dengan teori sederhana namun dengan dampak yang sangat besar. Sayangnya, sampai saat ini belum ditemukan cara paling tepat untuk menghindari serangan ini secara total.

Meski sampai saat ini belum ada sistem yang kebal terhadap serangan ini, ada sejumlah langkah yang dapat dilakukan untuk memperkecil resiko serangan DDoS ini.

Karena serangan DDoS dapat dilakukan dengan memanfaatkan kelemahan operating system yang anda gunakan, jangan pernah lupa mengupdate patch untuk memerbaiki sistem pengoperasian anda. Ingatlah bahwa tidak ada satupun sistem operasi di dunia ini yang aman dan 100 persen bebas dari kelemahan.
Gunakan hardware/server yang kuat. Server tersebut harus mampu menangani beban yang cukup berat sehingga server anda tidak mudah down. Anda bisa mendesain network yang saling membackup dan akan lebih bagus jika berada pada beberapa daerah sekaligus.
Gunakan firewall untuk mengeblok port-port (pintu masuk) yang tidak di perlukan di server-server anda.
Gunakan IDS (Intrusion Detection System) untuk mendeteksi penyusup dan melakukan pencegahan yang lebih cerdik.

         S’to
sto@jasakom.com”>(sto@jasakom.com

 ) 
Mengirimkan data secara terus menerus dengan menggunakan satu komputer tidak begitu efektif karena biasanya sumber daya server yang diserang lebih besar dari komputer penyerang. Daya bunuh serangan juga akhirnya menjadi lemah.

Hacker penyerangpun memutar otaknya. Serangan dapat lebih mematikan jika tenaga banyak komputer dijadikan satu untuk menciptakan banjir data yang lebih besar.

Komputer-komputer yang diambil alih oleh hacker tersebut disebut zombie. Zombie berfungsi sebagai anak buah atau agent penyerang yang siap beraksi saat mendapat perintah dari “tuannya.”

Semakin banyak zombie yang dkuasai seorang penyerang, semakin berkuasalah sang hacker tersebut karena besarnya tenaga yang ia genggam. Dengan tenaga besar yang dikumpulkan dari komputer-komputer yang dikuasai (secara illegal tentunya) tersebut, serangan DDoS hampir tidak dapat ditangkal. Karena itulah serangan tipe ini sangat populer di kalangan hacker.
 
Beberapa situs raksasa seperti Amazon.com, eBay, dan Yahoo pada Februari 2000 rontok selama beberapa jam karena serbuan ini. Gedung Putih juga sempat boyongan karena serangan tipe ini. Gedung Putih terpaksa “memindahkan” IP address situsnya karena jengah menerima serangan DDoS yang sudah dirancang untuk muncul pada tanggal dan jam tertentu dengan memanfaatkan virus tertentu tanpa mampu mencegahnya.

DDoS adalah tipe serangan dengan konsep sederhana. Namun efeknya bisa memindahkan “istana negara.”

Artikel Di Terbitkan oleh Harian Investor Indonesia, 28 Oktober 2002. Kolom yang akan diterbitkan setiap hari senin setiap minggunya ini diberi nama “Kolom Security IT bersama Jasakom”. Artikel melalui editor (uzi)

 

Varian pertama serangan berupa pengiriman air bah data ke target itu adalah DoS (Denial of Service). Dalam serangan ini penyerang hanya menggunakan satu komputer untuk menyemburkan data ke korbannya.

Penjelasan sederhananya seperti ini: Suatu ketika handphone anda berbunyi. Sebelum anda sempat menggangkatnya handphone anda telah berhenti berbunyi. Tiba-tiba handphone anda berbunyi lagi dan tanpa sempat anda mengangkatnya, bunyi itupun segera berhenti. Beberapa kali anda biarkan tapi masalah ini tak kunjung selesai. Beberapa kolega anda yang hendak menghubungi anda terpaksa tidak bisa melakukannya karena handphone anda sibuk terus. Itulah gambaran sederhana serangan DoS di dunia non-cyber.
 
Di dunia cyber, kasus anda tersebut merupakan serangan salah satu jenis DOS (Denial of Service). Yang pasti, sebegitu mudahnya DOS ini diterapkan tapi mencegahnya bukanlah suatu hal yang gampang. Target-target serangan DOS biasanya adalah server-server ISP, Internet Banking, E-commerce, Web perusahaan, dan pemerintah.

Serangan DoS dapat dilakukan dengan mengirimkan query sebanyak mungkin hingga target tidak bisa lagi menanganinya sehingga target lumpuh. Cara lain melakukan serangan DoS adalah dengan mengirimkan data rusak atau data yang tidak mampu di tangani oleh server target sehingga server tersebut menjadi hang (tidak bisa berfungsi sebagaimana mestinya dan perlu di restart ulang).
 

Entry filed under: Uncategorized. Tags: .

Cara Mengcrack Windows Vista Final Release Tips: Menjebak Hacker

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


Categories

Recent Posts


%d bloggers like this: